Category Archives: Tulisan

Pengalaman SNMPTN 2011


Beberapa waktu lalu dilaksanakan SBMPTN alias Seleksi Bersama Masuk Pergutuan Tinggi Negeri, kalau jaman gue muda dulu namanya SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) Tulis. Ini adalah gerbang awal yang harus dilalui bagi mereka yang lulus SMA buat masuk ke perguruan tinggi favorit, dan untuk calon perantau dari kota kecil, ini adalah moment pertama bagi mereka untuk tes supaya resmi menjadi kaum perantau sejati kaya gue.

Gue taunya ada SBMPTN dari twitter, ada yang ngucapin selamat dan sukses gitu deh… Dan tiba-tiba gue inget jaman SNMPTN gue dulu 3 tahun silam, tahun 2011. Berangkat dari kota kecil, dengan keinginan besar menimba ilmu di kota besar yang memiliki kualitas lebih baik disini, gue memutuskan untuk memilih salah satu universitas Negeri di kota Malang. Pas jaman itu diberlakukan zona-zona lokasi tes, agak lupa zona apa aja yang jelas gue milih tes di kota Surabaya dengan alasan tetangga gue sebut saja centong, mahasiswa dari salah satu universitas swasta disana jadi gue bisa numpang disana. Oke udah deal sama empunya kos, sekarang persiapan berangkat kesana. Gue mesen travel malam sama 2 temen gue, pengennya sih naik kereta malam biar bisa sekalian jogged-joged sama caesar. Singkat cerita malemnya gue ke agen, kita bareng-bareng berangkatnya jadi g usah kelamaan jemput-jemputan. Ternyata ada cewek satu lagi dari kelas lain yang temennya temen gue. Jadi yang ikut tuh 3 temen gue cewek ditambah 1 bapak dari temen gue. Praktis gue cowok sendiri diantara temen-temen gue, udah berasa jadi germo gue.

Akhirnya nyampek di kos mas centong, sebenarnya ini bukan kali pertama gue menginjakkan kaki ke Surabaya, sebelumnya pernah sekali ke Kebun Binatang Wonokromo (sekarang Kebun Binatang Surabaya), tapi itu pas gue masih TK nol besar. Dan ini adalah kali pertama gue bener-bener mengamati, menganalisis, dan menganalasis kota Surabya. Surabaya panas banget meenn, masa gue tiba di kos temen gue jam 4 subuh badan gue udah kringetan. Nggak kebayang seandainya gue kuliah disini, karena gue emang paling nggak kuat sama panas dan bisa dikit-dikit kena pusing, akhirnya ntar konsentrasi belajar terganggu deh. Ini bukan lebay loh guys, ini naluriah dari dalem diri gue aja.

Hari pertama gue nggak kemana-kemana cuma baca-baca prediksi soal SNMPTN aja, soalnya mas centong juga lagi sibuk skripsi soalnya mau siding juga. Hari pertama berlalu, hari kedua gue ngabarin temen SD gue yang udah tinggal di Surabaya sebut saja Ginjal buat datang ke kos nya mas centong. Rencananya ginjal yang nganterin gue tes soalnya mas centong pagi nggak bisa, nah tujuan ginjal ke kos gue biar nanti pas dia bertugas nganter gue nggak nyasar. Udah dua jam, dari dia ngabarin mau ke kosan kok belum nyampe ya si ginjal, eh taunya dia tersesat di lingkaran setan. Akhirnya mas centong ngarah-ngarahin dia, trus kita jemput deh. Akhirnya sampe di kos.

Paginya gue dianter mas centong, dan pas saat itu belum terlalu macet. Si mas centong ini kaya agent FBI, tau jalan-jalan tikus dan akhirnya nyampe tujuan dengan waktu 20 menitan lah. Disana gue belum langsung masuk ke ruangan tapi nungguin temen gue dulu sebut saja kelabang dan kampret di halaman kampus lokasi gue tes. Bel berbunyi gue masuk dan mulai tes, dan tuh soal-soal gue kerjain sebisa gue dengan segala kelemahan dan keterbatasan gue. Bel bunyi lagi, pertanda waktu tes udah berakhir. Hari itu gue dijadwalkan dijemput sama Wajan. Mungkin dia lagi banyak utang kali yee, soalnya dia jemput gue tapi nggak bawa helm. Bayangkan ini tengah kota rame, ntar kalo dipukulin polisi gimana ? ntar kalo kepala gue kejatuhan duren gimana ? akhirnya kita lewat jalan-jalan kecil buat ngindarin polisi. Untung cuaca mendung dan sejuk karena kebetulan abis hujan. Bisa lo bayangin gimana kalo nggak pake helm di tengah keramaian kota dan teriknya matahari, pala lo bisa buat goring telor bos. But finally, kita nyampai kos dengan selamat.

Hari kedua, mas centong nggak bisa nganter gue, akhirnya gue dianter temennya namanya gayus (nama sebenarnya) kalo nggak salah. Sumpah mukanya absurd banget, pandangan kosong kaya zombie. Dalem hati gue cuma khawatir aja kalo nanti dijalan dibelokin di tempat sepi trus otak sama organ dalam gue dimakan gimana coba. Akhirnya berangkat, ditengah jalan hujan deras, kita menepi sebentar. Dia buka jog ada jas ujan, eh nggak dipake malah cuma dipelototin sambil bengong melongo lagi, pengen gue sabet pake clurit deh rasanya. Setelah termenung lama dalam posisi tatapan kos Read the rest of this entry

Iklan

Rumah


Rumah, bukan sekedar bangunan, tapi disanalah hidup ribuan kenangan. Rumah adalah dunia pertama untuk belajar dan mengenal bagaimana dunia yang sebenarnya. Rumah adalah tempat berlindung, berkeluh kesah, bercanda, dan tertawa. Entah dengan keluarga, sahabat ataupun diri sendiri, jutaan cerita dan peristiwa tersimpan rapi disana. Ibarat harddisk yang berukuran tak terbatas, Rumah menyimpan jejak rekam yang luas, mulai dari manusia lahir, tumbuh remaja, dewasa, tua, hingga ajal tiba. Tak perduli semegah atau sereot apapun rumahmu, itulah rumahmu. Rumah yang menyimpan kenanganmu dan memori masa kecilmu sejak dulu.Ingin rasanya berada disini sampai mati, tapi kenyataan berbicara belum pasti.

Ada masanya seseorang pergi meninggalkan rumah yang dicintainya, entah itu untuk menuntut ilmu, menyambung hidup, atau sekedar berkarya demi hidup yang lebih baik. Meninggalkan rumah, ke dunia yang keras, kejam, bengis, dan jauh dari kata ramah. Ini tidak sesuai kehendak hati, tapi beginilah yang harus terjadi. Bertahan adalah kunci agar tetap hidup, luruskan niat, teguhkan hati, mantapkan diri dan teruslah berjalan. Kadang diri ini rindu akan tempat yang dinamakan rumah tatkala sedang menjaga langkah supaya tetap terarah. Segagah apapun berdiri, namun hati bisa goyah. Dan rumah adalah satu-satunya peredam hati yang gerah. Belasan atau puluhan jam bukan halangan, selagi rumah adalah tujuan. Sehari, dua hari, tidak jadi masalah, selama bisa mengobati gundah. Tiba waktunya untuk kembali beranjak, tapi kaki seperti enggan diajak. Fikir ini semakin menyadari bahwa rumah adalah tempat yang amat berarti.  Sebuah ruang bebas tekanan, intervensi, serta intimidasi.

Satu yang pasti, di rumah, semua menanti dengan setia dan penuh harap akan keberhasilan dan kesuksesanmu. Berjuanglah disana, lakukan yang terbaik, banggakan dan jangan kecewakan mereka.